Sepeda Motor Merah yang Gagah, Kepunyaanku

Sekarang-sekarang, gw udah berani ngegonceng temen dengan sepeda motor gw. Si merah yang gagah, ialah sepeda motor kepunyaanku. Haha. Awal-awalnya, gw kagok bawa orang lain selain gw dengan sepeda motor gw. Mungkin karena masih kagok. Berhubung masih baru ceritanya. Jadi, mendingan gw jatoh sendirian daripada jatoh sama orang lain karena gw yang nanti harus bertanggung jawab. Hihiii….

Sambil bawa motor, yang ada dalam benak gw: jangan ampe lecet dst. Eh, yang ada malah jatoh—walo ga lecet-lecet amat. Trus, gw masih takut bawa motor ke jalan raya. Takut ga tau jalan. Takut ma polisi karena ga ada SIM C. Takut ntar kesasar. Takut ada di antara truk dan mobil pribadi. Takut diselip. Dan sebagainya. Takutlah pokoknya! Jadinya ragu-ragu mo ngegas ato mo ngerem.

Gw urus SIM C. Jadi. Dan gw mulai memberanikan diri ke jalan raya. Eh, masih aja kagok dan serem sendiri. Jatohlah. Inilah. Itulah. Haha. Ga bakat bawa motor kali, ya? sampe-sampe rasanya gw pengen jual aja tu motor. Kok ngegonceng temen, yang ada kakinya lecet karena gw nyelip terlalu deket. Kasihan! Hahaa…. Maaf, yaaa? Paling parah, ya itu yang ada di tulisa gw “NYARIS MATI”.

Sekarang, gw udah berani. Malah kadang gw merasa udah menyatu sama sepeda motor merah yang gagah kepunyaanku. Kami sering bareng. Gw bawa dia ke Ciputat setiap Sabtu dan Minggu untuk latihan teater. Gw bawa ke sekolah setiap hari. Ke gereja. Ke tempat tongkrongan. Ke mana aja! Klo ada temen yang ngajak ke sebuah tempat untuk bantuin ato sekadar main, ya gw akan anterin. Dan kemaren, gw gonceng Jason ke HeartLine Radio. Jauh dan asyik! Gw ga akan lupa itu. Dan Jason, memang cool. Dia jadi penunjuk jalan yang tenang. Kalo dia salah kasih petunjuk, dia bilang, “Kyanya salah deh, Bu.” And gw jawab dengan tenang pula, “Oke. Kita tinggal balik arah.” See, gw and jason sama-sama cool kan! Hahaa. 

Oh, motor merah yang gagah kepunyaanku, memang jagoanku. Selalu gw bawa ke manapun. Kalo perlu, untuk beli makan pun, walo cuma sejengkal dari kosan, gw bakal naik motor. Lebay! Itu IBARATnya. Cuma ibarat aja lho.😛 Minggu ini gw harus bawa tu motor ke bengkel ahass untuk servis kedua. Mayan oli gratis and servis gratis. Tapi biasanya servisnya kurang memuaskan. Mungkin karena gratis yee…. Tapi klo mang ga oke, rencananya gw mo bawa ke bengkel juga. Pengennya sih di ahass beres semua. Jadi gw ga ribet lagi.

Oiya, kemaren, dari Ciputat ke Melati Mas, gw cuma butuh waktu 30menit, yang biasanya 50 menit. Ah. Asli gw ngebut karena mo kejar waktu ibadah jam 6 sore. Pada akhirnya, gw ga telat mpe gereja. Bahkan lebih cepet 5 menit. Kemaren asyik bener. Bawa motor sambil dengerin musik and nyanyi kenceng-kenceng di balik helm. Berasa santai and tenang. Macet pun ga jadi masalah😀 Tapi, gw harus tetep berhati-hati. Jangan sombong. Selalu inget bahwa ada banyak hal baik yang mesti dikerjain untuk menyenangkan hati Tuhan. Belum duduk berdua dengan dia di beranda rumah sambil meneguk teh, sambil memandang jauh ke langit jingga, sambil merajut mimpi dan mengalaskannya dengan kenyataan. Sedddaaaappp!

4 thoughts on “Sepeda Motor Merah yang Gagah, Kepunyaanku

  1. Tiba-tiba nyasar di blog ini gara2 cari keyword “salon motor”. Lucu amat tulisannya Mbak tentang belajar naek motornya. Keep posting!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s