My First Revenge: I Did It Well!

revenge fun pictiureini kali pertama gw melakukan ‘pembalasan’ saat itu juga terhadap tindak pelecehan seksual ringan (gw sendiri yang bikin kategori ini hehe.. penemuan ini!). secara ya selama ini gw diem aja sambil geleng-geleng kepala dan geleng-geleng batin alias nyesek bow… tapi kali ini, tindakan macam itu tidak bisa didiamkan! harus ditindaklanjuti dalam tempo yang sesingkat-singkatnya haha…

malem itu, yaaa, namanya orang lagi sumpek di kamar yang seadanya itu (baca: sempit) dan ga bisa tidur, ai jalan keluar. emang sih udah malem n jalanan udah sepi (untuk itungan Jakarta. klo di Bandung jam segitu tuh masih rame dan sante-sante ajee…btw, itu sekitar tengah malem). dan ‘persetan’ dengan uu yang bilang cewek ga boleh keluar di atas jam 10 malem. ga tau juga kenapa. mungkin karena akan dianggep perempuan jadi-jadian kali? whatever lah… emang uu itu siapanya gw??

menurut ike, tampang yang rada cowok dan body rada macho, kyanya bisa menjamin orang-orang ga akan ngirain ike cewek (baca: superwoman, hihii). dan dengan lagak biasa-biasa aja, alias ga ada bahasa tubuh ‘mengundang’ apalagi ‘mengumbar’, gw jalan di depan Toko Buku Gunung Agung. Ha! tak disangka tak dinyana, ada juga (dasar lelaki mata keranjang dan mata biawak, ?_?) ada juga yang ngeh klo gw ini perempuan. tapi sayangnya, lelaki buaya “satpam” Tobu GA Kwitang itu memberi respons yang ga senonoh. aih aiihh!

dia, seperti banyak lelaki kesepian di luar sana, nge-psst-psst gw. awalnya gw biarin aja. iseng aja kali tu orang. kagak ada kerjaan, pikir gw. secara ga penting gitu kan.. tapi kok dia ngikutin gw dari balik pagar gedung GA. gw masih biarin tuh. trus dia ngomong apa gitu, gw ga ingat persis, tapi kira-kira dia ngomong sesuatu yang bagi gw menghina gw. lantas gw berbalik badan dan natap dia langsung. jarak gw ma dia ada sekitar 7-10 meter. eh, dia malah ngelambe-lambein tangannya untuk nyuruh gw ke tempat dia. dan wajahnya mengisyaratkan sesuatu yang lain. sesuatu yang condong ke “i want to touch u and i’ll pay it 4 u”. Anjis! gw emosi. Kesenonohan ini tidak bisa dibiarkan!!

gw ambil batu kecil. kecil. klo batu itu digenggem, masih bisa. ya, kira-kira segitulah ukurannya. gw jalan cepat ke arah dia dan gw luncurkan serangan. dia menghindar. trus dia bilang gini: galak amat sih?

gw lupa gw ngebales omongannya ato enggak. tapi gw sempet berdiri agak lama di situ. tau-taunya dia masih ngejailin gw dengan psst-psst dan omongan dia yang ga jelas itu. lekas-lekas gw ambil batu seukuran batu bata (penggalan bahan untuk trotoar) dan cukup berat. tu orang kabur! Anjing! dasar pengecut. giliran disamperin, eh dia malah kabur. kya Anjing rumahan tu orang. berani di kandang doank! disamperin, lari!

menurut perhitungan gw, klo gw lempar batu itu ke arah dia dengan jarak yang jauhnya segitu (dan posisinya, tanah tempat dia berdiri sekitar 70cm, bahkan mungkin mencapai 1 meter lebih tinggi dari tempat gw berdiri). maka dari itu, gw samperin ke deket pagar yang agak naik sehingga posisi gw dan dia cenderung sejajar. tau ga, dia ngibrit jaoooh banged, sampe gw ga bisa liat dia sembunyi di mana. tapi gw ga kehabisan akal, man! dan untungnya gw masih bisa berpikir alias punya perhitungan. tadinya gw mo lempar aja kaca pos satpam/pos parkir yang jaraknya, yahh, paling berapa meter-lah. dan gw jamin, gw bisa lemparin tuh batu sampe kaca, minimal, retak banged! tapi, ya itu tadi, gw punya perhitungan, yaitu masalah gw adalah sama laki-laki kesepian itu, bukan sama Toko Buku Gunung Agung. bukan. makanya, sasaran gw alihkan ke sepeda motornya. dengan perhitungan yang mantap, motornya kena. mungkin jok-nya yang kena (pandangan gw sedikit tertutup bonsai). tapi dari suaranya kyanya yang kena jok-nya dan motor itu sempet bergoyang. Hi! Motor Bergoyang!!! kirain Jaguar doank yang Bergoyang!

karena udah ga penting lagi (sempet kepikiran gw masuk pager aja dan ngegelindingan motornya lalu ngancurinnya pake batu-batu semen), gw caw aja. secara niat keluar kamar adalah untuk menghidup udara segar, eh malah dapet tragedi sial dengan laki-laki sialan itu!

lalu akhirnya, gw kembali ke track dan ke tujuan semula. jalan dengan otot tegang dan jantung berdebar.this is my first revenge, pal! and i think i did it well… congratulation 4 me!

“Harus ada yang melakukannya, yaitu diri lu (gw) sendiri,” created by irayatitampubolon.

di sini gw bukan mau menge-judge bahwa laki-laki itu begini dan perempuan itu begini. tapi cobalah hargai kita (perempuan) sebagai manusia yang terlahir sebagai perempuan. seenggaknya sama perempuan yang ga mengusik lu (laki-laki). kadang-kadang ga habis pikir gw, ga diusik aja digangguin. apalgi diusik ya? hhh…. kaliaaan kalian (lelakiii lelaki) … ck ck ck… mau jadi apaaa??😛

6 thoughts on “My First Revenge: I Did It Well!

  1. hay2 tinggal di kuitang toh, di pos satpam us marine ya ha2
    pasti cowo nya sekarang seniman ikj tuh???
    (nah kalo guwa menduga2 cowomu spt begini termasuk kategori pelecehan sex ndak?)
    hihi oke ra selamat berjuang di belantara beton jakarte
    mencari sesuap nasi dan sepotong cinta
    serba sulit emang dan serba duit tentu saja sayang
    guwe pernah minta diskon kurang seribu bwat beli indomie rebus tanpa telor wae ndak dapet
    di sono noh, warung2 mie rebus pinggir terminal senen
    yg jualan juga orang batak, dibilangin kita masih sodara (karena satu pulau)
    juga mboten mujarab
    jadilah aku mengalihkan kosentrasi lapar dgn lirik2 cewek cakep yg ada di sekitar
    haha dasar cowo buaya, sukses selalu ira yo ^_^

  2. ha ha haa… thx, Wem komennya.

    mang bener juga kata lu. ini belantara beton. susah banged gitu nemuin pemandangan berupa gubung. klo pun ada pantai, yah, Ancol doank. bayar, n jorok pula..hhh… satu lagi, banyak nyamuk dan makanannya mahal2 semua. ihh… yyuukkk…

  3. lah bukannye yg kebakaran di kwinitang kemarin2 dulu gubug derita semu anya
    jangan2 gaul nya sama kalangan jet set kabeh niy
    makanya ira cuba sesexali hidup merakyat (baca: melarat) pasti nikmat
    orang2 amrik menamakan nye freegan style
    percayalah uang (materi – kebendaan) hanya akan menyengsarakanmu
    membuat kering jiwa dan batinmu, dan hati suci putih kemilaumu (spt sunsilk)
    maka kirimkanlah uangmu padaku, agar engkau terbebas dari segala penderitaanmu itu tersebut
    hahahahaha tapi kadang saya juga bingung seh
    defenisi “nikmat” itu apa???
    kalo ukurannya rasa (apa yg terasa):
    perasaan terkadang membuat kabur batas antara ilusi dan fakta
    alahhhhhhhhh yukkkkkkkk

    p.s kayaknya enak sampean tinggal di sana ya kalo lagi pengen menghidu aroma angin malam tinggal jalan2 dikit bisa ngopi2 dan ngebul depan istana presiden ah nanti kalo nyari2 majalah xx di senen mampir sana ahhh hi2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s