Adu Mulut di Senen: Apa Liat-liat?!

“Bosseeeennn!!” iya, minggu kemaren gw bosen banged di kamar. padahal gw melakukan sesuatu: bersih-bersih kamar, memberi sedikit sentuhan di dinding, yaitu berupa dua paku baru yang tertancap untuk ngegantungin meja-lipat kecil, dan gitar gw. trus ngerapiin buku2 yang numpuk dan ditempeli rambut rontok hehe… trus gw juga sarapan. karena semuanya udah selesai, gw bisa sedikit nyantai. gw ambil posisi enak untuk baca sambil dengerin (dan sesekali ngikutin) Norah Jones. judul lagunya yang paling sering gw “iringi”: Shoot the Moon & Turn Me On. what a glorious songs! i ilke those songs, ‘coz suit to my voice hehe… maksood looo??😛 setelah agak lama, gw merasa bosan yang sangat, sampe-sampe gw guling-gulingan di lante, bergumul dengan bantal pink gw itu. ga seru.trus, gw cari akal. dan muncullah ide: bikin kopi. “Ngopi sambil baca n dengerin lagu, enak juga kali, ya?” pikir gw. tapi ke-enak-an itu hanya berlangsung sebentar. rasa bosen itu jauh lebih kuat dan gw nyerah. ga pasrah, man! karena gw masih bisa melakukan sesuatu, yaitu pergi ke suatu tempat. tapi tapi tapi, keuangan lagi ga mencukupi hingga gaji berikutnya… setelah gw pikir-pikir–bahwa ke mana pun gw pergi, pasti akan mengeluarkan budjet–maka gw urungkan niat.

ternyata, di ujung Jakarta sana, muncul ide di kepala temen gw (yang sebelumnya gw sms sih hehe…) untuk pergi ke mall. haha, pasti gw ngeluarin budjet. tapi gpp, gw udah ga mikirin itu. “Ksian jiwa gw klo dibatasi oleh ketiadacukupan dana.”

Deal!

gw berangkat pake transjakarta naik dari Kwitang, trus transit di Senen. orang-orang numpuk bow. biasa sih klo lagi hari libur gitu. jadi ga surprise juga…  gw lagi asyik tuh ngelirik ke kiri berharap-harap bus transjakarta muncul. soalnya kaki gw udah mule pegel berdiri hampir setengah jam. panas pula. polusi lagi… gw cari keasyikan lagi dengan nyimak obrolan dua ABG cowok di kanan gw. mereka lagi ngomongin soal traktiran haha… ga punya modal juga mereka. tapi seru deh mereka ngobrolnya.

ga lama, “Kok sudut mata gw nangkep seseorang sedang ngeliatin gw, ya?” pikir gw… trus, tanpa sengaja, kepala gw noleh ke ke kanan. eh bener. ada bapak-bapak usia 40-an lagi ngeliatin gw. awalnya gw cuma liat bentar untuk memastikan bahwa memang ada yang lagi ngeliatin gw. tapi kok tatapan itu masih nancep di muka gw? lama-lama gw jadi ga nyaman juga. jadi gerah. bagi gw, itu berarti tatapan itu bukan tatapan yang “baik”. untuk memastikannya lagi, gw liat lagi si bapak2 itu. menurut gw, tatapannya itu bukan tatapan “kagum” akan kecantikan gw (hehe, yakin?!), bukan pula tatapan untuk memastikan gw cowok ato cewek (tampilan gw rada macho emang, tapi masih sweet kok), dan bukan tatapan ‘kyanya ni anak pernah gw liat deh sebelumnya’. bukan. tapi tatapan genit.

sempet berpikir sejenak bahwa ini ga bisa dibiarkan. harus ditindaklanjuti. maka segera gw semprot dia dengan pertanyaan yang rada ketus emang, “Apa liat-liat?”

Wajahnya memerah. dia balas menjawab sambil tersenyum. “Ga apa-apa.”

karena dia jawab begitu, ya udah gw noleh lagi ke kiri. tapi kok tuh bapak2 masih ngeliatin? gw semprot lagi dia: “Apa sih liat-liat?”

“orang saya ngeliat ke sana kok.” maksudnya ke kiri untuk liat kemunculan transjakarta.

“Yiih, klo mo liat bus, ke sana dunk, bukan ke saya!”

“Mata, mata saya, terserah saya dunk mo liat ke mana!”

“Mulut, mulut saya, ya terserah saya juga dunk mo ngomong apa!”

“Sarap kamu, ya?”

“Bapak kali tuh yang sarap!” trus gw nelpon temen gw karena mang sebelum tragedi ini terjadi gw mo nelpon temen gw. pengen tau dia udah di mana. sayang, ga diangkat.

gw masih denger bapak-bapak itu ngedumel, ngomong ngawur kali dia. ga jelas sih di kuping gw. tapi dari mulutnya kedengeran suara-suara gaib gitu hehe…

setelah lama, bus transjakarta dateng. si bapak-bapak itu naek duluan. gw masih nungguin temen gw. setelah agak lama, temen gw sms, ternayta dia lagi ngantri agak jauh di belakang gw. di situ, kita keketawaan. lucu aja gitu.

dan ga lama, di kejauhan muncul dua bustransjakarta-gandeng. sambil nunggu itu, gw sempet cerita ke dia soal tragedi itu. dan dia bilang: “Iya tuh, yang kya begitu perlu digituin.”

bustrans kita dateng. lalu kita naek, meninggalkan kebosanan gw ganti petualangan seru!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s